Sunday, August 5, 2012

Roh Ramadan

Bismillah.

Assalamualaikum w.b.t.

Alhamdulillah, it's Ramadan =). Fasting. Tarawih. Lailatul qadr. Tadarus. Sahur. etc.

I missed home. I missed Terengganu.

[culikfromabir]

Baru-baru ni beberapa hari sebelum Ramadan, seperti biasa ada pengisian antara maghrib dan isyak. Waktu tu kakak-kakak degree sudah start cuti sem, jadi ramai yang dah balik. Jadi aktiviti pada hari itu diuruskan oleh kami. Seorang sahabat berkongsi cerita;

Kawan dia bertanya, kenapa semua orang macam tak sabar-sabar untuk menghadapi bulan Ramadan, tapi dia rasa macam tidak ada rasa apa-apa dalam hati dia. Tiada rasa teruja untuk menyambut Ramadan. Rasa macam biasa sahaja; tiada yang istimewa.

Dan sahabat ini pun memberi pengajaran dan peringatan kepada jiwa-jiwa yang menghadiri bulatan gembira di Teratak Coklat pada hari itu; bahawa di samping kita ingin menghadapi bulan Ramadan ini, kita perlukan penghayatan terhadap Ramadan. Muhasabah. Check balik hati.

Ramadan bukan sama seperti bulan-bulan Islam yang lain. Ramadan lebih special. Rugilah bagi sesiapa yang merasakan Ramadan itu sama sahaja seperti bulan yang lain. Tiada apa peningkatan pun yang dilakukan sewaktu Ramadan.


Di Sini Dapat Menilai


Kalau dulu, sewaktu berpuasa di rumah, satu keluarga akan pergi terawih bersama-sama. Pergi ramai-ramai.   8 rakaat, 20 rakaat di surau mahupun masjid-masjid. Kalau di asrama tu, setiap malam akan ada terawih berjemaah di surau sekolah. Wajib sertai lagi tu.

Tapi, bila dah masuk alam universiti, bila semuanya bergantung pada diri sendiri, terawih sudah entah ke mana. Di sini tiada siapa yang akan menyuruh atau memaksa atau mengajak kita. Kalau ada yang ajak, itu masih bergantung pada diri kita sama ada hendak menerima atau menolak. We make the decision. Di sini kita boleh reflect balik, selama ini kita melakukan ibadah, kerana Allah atau kerana manusia atau kerana BUDAYA semata-mata?

Bila kita tidak menghayati roh Ramadan, kita tidak akan nampak apa yang istimewanya Ramadan ni.

Hazrat Salman r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda kepada kami pada hari terakhir dari bulan Sya’aban: Wahai manusia! Telah datang kepada kamu satu bulan yang agung lagi diberkati. Satu bulan yang terdapat di dalamnya satu malam ( Lailatul- Qadr ) yang lebih baik daripada seribu bulan. Satu bulan yang Allah s.w.t. telah menjadikan puasa pada siang harinya sebagai satu amalan fardhu dan berdiri pada malamnya ( bertarawih ) sebagai satu amalan sunat. Sesiapa yang cuba menghampiri Allah padanya dengan mana-mana amalan sunat maka seumpama seorang yang telah menunaikan satu fardhu pada bulan-bulan yang lain dan sesiapa yang menunaikan satu fardhu di dalamnya adalah seumpama seseorang yang menunaikan 70 fardhu pada bulan-bulan lain.

Jangan kita sia-siakan ganjaran dan fadhilat yang ditawarkan oleh Allah pada bulan Ramadan. Janganlah kita menjadi orang-orang yang rugi.

"Malaikat Jibril datang kepadaku dan berkata; 'Rugilah (kecewa) orang yang bila namamu disebut dia tidak mengucapkan selawat atasmu'. Aku mengucap: 'Amin'. 'Rugi orang yang berkesempatan hidup bersama kedua orang tuanya tetapi dia tidak dimasukkan ke syurga'. Aku berkata: 'Amin'. Jibril berkata lagi: 'Rugi orang yang berkesempatan hidup pada bulan Ramadan, tetapi tidak sampai terampuni dosa-dosanya'. Lalu aku mengucapkan 'Amin'." 

[Hadis Riwayat Ahmad]

Janganlah kita berpuasa hanya mendapat lapar dan dahaga sahaja. Kita inginkan yang terbaik dalam hidup, kenapa kita tidak ingin mencapai taraf yang terbaik di sisi-Nya?


Curilah masa untuk Allah


Sesibuk mana pun kita dengan tests, assignments, exam, kuiz dan homeworks, jangan jadikan itu alasan untuk kita tidak mempunyai masa untuk bercinta dengan Dia pada bulan Ramadan ini. Kalau kerja manusia kita boleh selesaikan dengan sempurna, why not with Allah?

Ada masa saya pun terasa berat, apabila ada tugasan banyak yang perlu dihadapi untuk disiapkan. Namun, disebabkan adanya sahabat-sahabat di sisi yang saling mengingati, yang menunjukkan teladan yang masya-Allah, bersungguh dalam menghidupkan Ramadan, hati terasa tercabar. Kalau dia boleh, kenapa bukan aku? Hati berbisik.

Ingatlah, Allah memandang kualiti, bukannya kuantiti. Jika hari itu kita rasa kita hanya mampu untuk tunaikan solat sunat terawih hanyalah 2 rakaat dan membaca al-Quran hanya sehelai muka surat, maka lakukanlah. Yang pentingnya istiqamah (berterusan) dan sentiasa berniat untuk improve-kan diri. Allah sahaja yang berhak menilai sejauh mana hati kita ikhlas ketika itu.

Selamat Beribadah

[culikfromabir]

Ramadan itu pesta ibadah, bukannya pesta juadah, bak kata seorang sahabat. Jangan disebabkan berbuka puasa di luar, kita lewat mengerjakan solat Maghrib, atau terlepas terus Maghrib. Berbuka itu penting, tetapi menjaga solat itu jauh lebih penting.

Selamat beribadah. Mohon maaf atas segala salah dan silap.

Wallahu'alam.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...